Teratur Bertutur Catur (Untuk Perkembangan Anak?)


Papan hitam putih 8×8 mendapatkan citra buruk sebagai hobi orang tanpa kerjaan, yang kalau ditekuni tidak memberi masa depan. Syukurlah citra itu perlahan-lahan hilang dengan tampilnya beberapa anak-anak Indonesia di pentas catur kelas dunia. Penelitian para ahli menemukan kegunaan dari hobi main catur secara teratur.

Satu diantaranya adalah hasil penelitian di negara bagian Texas, AS. Siswa antara kelas 3 dan kelas 5 SD yang tergabung dalam klub catur di sekolahnya memiliki keunggulan dalam hal membaca dan matematika dibandingkan teman-teman sekelasnya. Di Kanada, sebanyak 437 murid kelas 5 diberi tambahan main catur dalam kurikulum pelajaran matematikanya. Mereka dipisahkan dalam 3 kelompok besar dengan jam tambahan main catur berbeda untuk setiap grup. Hasilnya? Kelompok yang jam main caturnya paling banyak ternyata paling mahir dalam soal-soal problem solving masalah-masalah matematika dan juga pemahaman pada soal-soal matematika berbasis cerita.

Artinya, ternyata ada korelasi positif antara main catur dan keunggulan logika, cara berpikir, khususnya dalam matematika dan membaca. Yang terakhir ini membutuhkan bukan saja keterampilan membaca kata per kata, tapi juga melihat dan menemukan cerita secara keseluruhan. Hal itu memang merupakan isu utama dalam catur, apa yang dilakukan pada langkah pertama, akan memberikan pengaruh besar di permainan akhir dan menentukan apakah akan menang atau tidak.

Cerita soal pentingnya catur tidak berhenti sampai di sini. Di Zaire, sebuah negeri di Afrika, murid berumur 16-18 tahun yang diberi latihan catur ternyata memiliki pemahaman lebih tinggi dalam spasial  (ruang), numerik (deretan angka), pengetahuan verbal (bahasa dan kata-kata) serta pekerjaan-pekerjaan administratif. Sebuah hasil penelitian yang melibatkan 100.000 guru di Venezuela menemukan adanya hubungan antara main catur dan kenaikan signifikan angka IQ murid-murid sekolah dasar. Itu berlaku untuk anak lelaki dan perempuan, tak peduli latar belakang kelas sosialnya.

Karena alasan-alasan itulah sudah sejak lama permainan catur dimasukkan ke dalam kurikulum sekolah dasar di berbagai negara. Dan itu tidak pernah disesali. Propinsi Quebec Kanada, yang pertama kali memasukkan catur ke dalam kurikulum sekolahnya untuk murid kelas 2 sampai 7 (setara 1 SMP), mencetak angka tes matematika tertinggi di Kanada. Negara itu juga mencatat keunggulan tes matematika dibandingkan  tetangganya, Amerika Serikat.

Salah satu juara dunia catur dari Amerika, GM Yasser Seirawan, pernah menulis keuntungan bermain catur berjudul 5R. R pertama adalah writing. Setiap pemain catur sesuai standar FIDE harus menuliskan notasi buah catur yang dimainkannya. Ini melatih disiplin, konsistensi dan pengarsipan. R kedua adalah reading. Untuk bisa menang dari lawannya, setiap pemain catur harus belajar dari partai-partai lainnya, agar tidak mengulangi kesalahan yang sama. R ketiga adalah arithmetic. Setiap pemain harus bisa menghitung dengan cepat sisa bidak miliknya dan lawannya agar tidak masuk dalam permainan konyol, kehabisan bidak atau perwira lebih cepat dari lawan. Pendeknya, setiap pemain punya 8 bidak dan 6 perwira, plus 1 ratu dan 1 raja.

R keempat adalah responsibility. Tiap pemain sendirian di sana. Tidak ada contekan, tidak ada pembisik, tidak ada sekondan (asisten) yang bisa menolong. Ia harus bertanggung jawab sendirian, memikirkan konsekuensi langkahnya sendirian. R terakhir adalah reasoning atau logika. Mengapa ia memilih maju dan bukan mundur, makan bidak lawan bukan menghindar, menguasai suatu jalur tertentu dan bukan skak lawan, semua ada alasannya. Si anak dalam hidupnya akan terbiasa mendaftarkan sejumlah besar opsi, mencoret beberapa di antaranya dengan segera, menyusunnya dalam skala prioritas, menganalisa, membandingkan satu sama lain dan kemudian dengan kebulatan tekad memilih satu karena yang paling logis dan menguntungkan.

Jadi, tunggu apa lagi? Ayo kita beli catur seharga Rp. 30.000 di toko terdekat. 

45 Tanggapan to “Teratur Bertutur Catur (Untuk Perkembangan Anak?)”

  1. sepertinya memang demikian. Tapi gimana ya cara memunculkan motivasi suka bermain catur, sejak lama saya belum pernah suka main catur..

  2. Mungkin orang yang hobi maen catur itu sudah bakat sejak kecil..
    Jadi maen catur tidak menjadi beban bagi mereka, sama seperti kita jika menyenagi sesuatu.
    Ok, bung thank’s atas coment-nya..

    Salam,
    OmpuNdaru

  3. Catur….sudah lama ga maen catur nih…
    Maen yuk Kang….
    Kita janjian dimana gitu….
    Memang dengan bermain catur otak kita dilatih untuk menentukan strategi terbaik…
    Begitupula dalam kehidupan….
    Kita harus menggunakan strategi agar tidak menyesal di kehidupan yang lebih kekal nanti……
    Betul, tidak???

  4. Maz Ahmad, Selamat datang, terima kasih udah mampir..
    Ah.. saya cuma bisa teori aja neh maen caturnya, bukan orang yang mahir maen catur..
    Tapi kalo ngejalanin strategi catur untuk kehidupan, yah.. sudah lumayan fasihlah.. hehehe..

    Salam mas,
    OmpuNdaru

  5. eh kang punya game catur ga….online ato software gitu…?
    Syukron sebelumnya

  6. Catur online..? Saya gak punya mas.. Sorry..

    Wassalam,
    OmpuNdaru

  7. gw dulu jago maen catur…. tapi setelah papan catur gw rusak, jadinya gw gak jago lagi deh maen catur. hehe…

    beliin dong…

  8. Mo ditimpukin ma papan caturnya ato ma 30 rebuan?
    Kalo mo 30 rebuan, kirim berupa pulsa aja yah.. tapi klik dulu blog ini 30 rebu kali.. wakakakaka…

  9. Salah satu hobyku menutupi waktu luang. Menurut sejarahnya catur ini berasal dari Yunani diciptakan oleh seorang prajurit utk mengingatkan sang Raja, bahwa tanpa prajurit maka sang Raja tdk ada apa2nya. Tp kesan lain yg timbul dari permainan catur ini, adalah gambaran sang Raja yg akan mengorbankan apa saja demi keselamatannya.

  10. Terima kasih maz atas infonya.. tapi saya terkesannya pas nonton film Harry Potter, yang mereka harus maen catur dulu baru ke misi berikutnya.. Betul-betul harus menggunakan taktik yang matang. Ada benarnya juga taktik main catur dipake untuk di praktekan dalam hidup kita. Gimana mas ? setuju gak ?

  11. Yo mas.. sama sama… salam kenal jugaa.. thankz udah neduh du gubuk syaa..:mrgreen:

    jangan segan untuk mampir neduh lagi yach…

  12. Terima kasih atas kunjungan baliknya ke blog sederhanan ini.

    Salam,
    OmpuNdaru

  13. halo mas salam kenal. kalau mau copy avatar di bagian comment. di fotonya klik kanan kemudian save as/save image.

  14. Halo juga Mas Darmawan.. Terima kasih udah berkunjung balik dan menjawab pertanyaan saya di sini. Maaf merepotkan..
    Nanti saya coba deh petunjuknya..

    Salam,
    OmpuNdaru

  15. w0w…
    enak ya kalo di Indonesia memasukkan catur ke dlm kurikulum skul jga…

  16. Iya.. Mudah-mudahan ada Menteri Pendidikan kita yang mau memasukkan pelajaran catur ke dalam kurikulum.
    Kenapa begitu ? Karena kebiasaan dari dulu, setiap ada pergantian Menteri Pendidikan pasti kurikulumnya diganti.
    Terima kasih banyak udah mampir dan ngasih komentar. Tetap ditunggu komentar selanjutnya..

    Salam,
    OmpuNdaru

  17. Oh iya yah.. Betul itu pak, terima kasih sudah mengingatkan..
    Terima kasih juga sudah mampir dan bekomentar di blog sederhana ini..

    Salam,
    OmpuNdaru

  18. wah, ga sia-sia saya sering bermain catur dengan teman se kontrakan selama ini, untuk mengisi waktu luang.
    makaseh atas infonya pa…

  19. Sama-sama pak.
    Terima kasih juga sudah mampir di sini..

    Salam,
    OmpuNdaru

  20. kayaknya main kartu juga mirip2 main catur deh pak efeknya. logika jalan, matematika harus cerdas, taktik kudu dipake. sayang hasil penelitian tentang main kartu belum ada yah, mungkin karena main kartu diidentikkan sama judi orang dewasa

  21. Mungkin juga yah.. Agak riskan juga sih mengajarkan anak-anak main kartu, bisa-bisa efeknya gak bagus..

  22. Pd dasarnya saya setuju taktik permainan catur di terapkan dlm kehidupan shari2, akan tetapi taktik catur kerap lbh mngarah kpd lgkah spekulasi, inilah yg trkadang membuat kita mngkesampingkan sikap hati2. Tp kalau kesan ksetiaan dan pengorbanan bawahan dlm catur, saya sangat salut.

  23. Mas JiwaKelana, selamat datang lagi.. Terkadang memang terlihat langkah catur adalah suatu hal yang spekulatif, tapi pada dasarnya, langkah berikut adalah hasil dari langkah awal yang sudah dimulai (permulaan). Jadi bisa diibaratkan, bahwa bagaimana hasil capaian yang kita inginkan bisa berasal dari apa yang sudah kita mulai. Yah.. tergantung juga dari sisi mana kita melihatnya..
    Terima kasih mas atas komentarnya..

    Salam,
    OmpuNdaru

  24. bonekarusia Says:

    Wow. Udah lama ga maen catur, jadi pengen maen lagi…

    Terima kasih udah mampir di blog saya Bung OmpuNdaru…🙂

  25. Terima kasih Boneka Rusia..
    Ternyata tulisan yang sederhana tersebut bisa memotivasi anda untuk mulai bermain catur lagi.
    Saya juga berterima kasih karena udah mendapatkan kunjungan balik.

    Salam,
    OmpuNdaru

  26. hmmm… saya suka main catur, dulu waktu kecil. tapi saya gak pinter matematika tuh…

    mungkin karna caturnya dulu saya pake buat ganti bola bekel kali yaa…

    :p

  27. Yoan.. Terima kasih udah berkunjung balik.. cepat lagi.. Juga buat coment-nya..

    Salam,
    OmpuNdaru

  28. wah jadi inget masa2 SMA dulu, klo lg istirahat atw lg ga ada guru main catur atau main igo deh, hehehe….

  29. Mas Heru.. Selamat datang lagi di blog sederhana ini.. Maen catur saya tau mas.. Maen Igo itu apa yah..?

  30. Assalaamu’alaykum
    Terima kasih atas kunjungannya ke blog saya, http://danisharun.wordpress.com
    Saya jadi ingin dan termotivasi memasukkan “belajar catur – atau mengajarkan catur” dalam “kurikulum” pendidikan untuk anak saya selama proses pertumbuhan dan perkembangannya…kelak. Terimakasih informasinya

  31. Sama-sama, mudah-mudahan suatu saat kelak ada disispkan catur dalam kurikulum pelajaran, yah paling tidak sebagai ekstrakurikuler gitu.. Terima kasih kembali..

    Salam,
    OmpuNdaru

  32. Yusril Ramadhan Says:

    Main catur memang sangat positif terutama bagi anak karena dapat mendorong percepatan pemikiran menuju kedewasaan, semakin bagus seseorang bermain catur, semakin bagus pula cara berfikir seseorang. kalau saya jadi menteri pendidikan sudah pasti akan memasukan catur dalam kurikulum sekolah

  33. Setuju Pak..
    Mudah-mudahan Menteri Pendidikan mengetahui dan mendengar suara hati kita..

    Salam,
    OmpuNdaru

  34. Yusril Ramadhan Says:

    Melihat nama anda ‘Ompundaru’ pasti anda berasal dari daerah Bima atau Dompu, kalau iya saya ingin menantang catur dengan anda. Selama ini saya memang terbiasa menantang teman-teman catur untuk mengasah kemampuan tidak terkecuali dengan mereka yang telah bergelar MN, seperti Edison MN, Wahyullah MN, Taufik Werang MN, Sofran MN dan lain-lain, yaaaaaaaaa karena sudah terlanjur hobi gitu

  35. Saya orang Bima Om Yusril..
    Hehehe maen catur.. boleh.. boleh.. tapi saya gak punya gelar apa-apa di catur om.. Yah.. hanya pecatur kampung..
    Sofran? Sofran mana om?

    Salam,
    OmpuNdaru

  36. Salam kenal,bagi saya catur bukan permainan yang asing lagi, bukan karena saya yang hobi main catur tetapi karena ke tiga anak saya (9 th,7 th dan 5 th) semuanya senang sama catur, Alhamdulillah mereka malah lebih menekuni ke dunia catur profesional.sebagai orang tua saya sudah sangat merasakan manfaatnya catur terhadap anak2x saya, Tak dapat dipungkiri bahwa catur bisa dipakai sebagai alat untuk meningkatkan konsentrasi, kecerdasan/IQ, daya nalar (logika), daya ingat dan kreatifitas. Jadi meskipun si anak ini tidak berhasil menjadi atlit catur yang berprestasi, dia tetap untung dan dapat memetik manfaat dari catur ini. Sayangnya, masih banyak yang menganggap bahwa kalo belajar catur di sekolah catur nantinya harus berprestasi dan menjadi juara catur. Semestinya catur ini lebih baik dijadikan ALAT untuk keuntungan si anak, bukan semata-mata sebagai obyek untuk dikuasai dan memberikan prestasi catur yang cemerlang.

    Bagi anak-anak yang prestasi caturnya bagus, bisa mendapatkan keuntungan materi (hadiah, bonus, dll.) dan juga bea siswa sehingga memberikan keuntungan ekonomi secara nyata kepada si anak dan orang tuanya. Selain tidak lupa juga ada kebanggaan dari sekolah, daerah bahkan negaranya atas prestasinya yang membawa namanya. Tidak jarang mereka ini bisa pergi ke berbagai daerah di tanah air, atau bahkan ke luar negeri dengan gratis.

  37. Terima kasih banyak Akhem, cerita yang benar-benar memotivasi dan memberikan contoh, bahwa catur bukan sekedar alat permainan. Banyak juga teman-temannya Ompu yang anak-anaknya punya hoby maen catur, dan ternyata otaknya encer-encer..

    Regards,
    OmpuNdaru

  38. Hallo Ompu…….

    Salam dari Forum Komunitas Catur Bekasi ( FKCB ) email & face book :fkc_bks@ymail.com.

    Semoga tulisan dari Ompu bisa terbaca oleh semua pendididk yang ada di indonesia, sehinga Catur akan dimasukkan sebagai mata pelajaran ekstra kurikuler di sekolah dasar / smp, sehingga anak2 indonesia menjadi manusia cerdas dengan dasar analisis dan logika yang kuat, dan akhirnya “cinta catur indinesia jaya” sejalan dengan motto munas Percasi pada tanggal 24-26 Juli 2009.

    Salam Gens Una Sumus
    GW_BIMA ( gw_bima@ymail.com)
    Forum Komunitas Catur Bekasi (fkc_bks@ymail.com)

  39. Hallo teman-teman FKCB. Apa kabar? Ompu minta maaf, baru bisa update blog. Terima kasih, mudah-mudahan bisa seperti yang kita inginkan bersama..
    Ok, nanti Ompu cari di FB.

    Regards,
    OmpuNdaru

  40. Salam kenal, Saya adalah penggemar Catur dari sejak dulu dan saya sependapat dengan tulisan dari Ompu Ndaru di atas. Saat ini saya sedang mendirikan Klub Catur di kantor tempat saya bekerja, silahkan jika ingin melihat website/blognya :

    http://kalchess.blogspot.com

  41. Salam kenal juga Pak Ronald, terima kasih atas kunjungan dan komentarnya di blog sederhana ini. Secepatnya OmpuNdaru akan berkunjung ke tampatnya Pak Ronald.

    Salam,
    OmpuNdaru

  42. ak juga suka main ctr, pernah juara lho….
    Juara 1 POR PGRI Kab Blora 1997…
    Juara 1 HUT RI 2011 se kab Blora d Cpu…
    ingin juara sih… tapi sdh tua…sulit deh…

  43. Ali Ramadhan Says:

    Aku merasakan manfaatnya bermain catur. Buktinya, aku juara Indonesia. Setidaknya di ChessLive… Hehe.

  44. Wow.. Selamat Mas Ali Ramadhan..

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: